Jumat, 09 November 2012

Sekuntum Cempaka Sedang Mekar


Ditaman sari desa tumangkar
Kelopaknya indah tersenyum segar
Kan kupetik cempaka itu
untuk kubawa tidur malam nanti


Ku buka daun jendela
dan terbentang malam yang indah
di hiasi chandra kartika
Di bulan Waisya ini
Sepuluh kali aku melewati pintu rumahmu
yang masih rapat terkunci dari dalam
Kapan kau buka
Wahai sang dewi puspa

sekalipun aku tau pintu rumahmu terkunci
aku akan mengetuk nya berulang kali
angin yang menghembus bumi menjadi saksi
penyesalan dwipangga menyentuh kedasar hati


Nari Ratih…………………..!
Kau adalah sebongkah batu karang
Tapi aku adalah angin yang sabar dan setia
Sampai langit di atas terbelah dua
Aku akan membelai namamu bagaikan bunga

hujan sore ini turun dengan sedihnya
tanpa angin tanpa pelangi
apakah itu pertanda harapanku akan sia sia
kulewati malam yang dingin ini dengan gemetar
sambil terus mengenang wajahmu...
nari ratih........

Aku berkelana mencari cinta
ke desa-desa yang jauh
Akhirnya di candi walandit
kupuaskan dahagaku

0 komentar:

Poskan Komentar